Sabtu, 18 Desember 2010

Freaky saturday night. Isn't it?

Kota makasar dgn cuaca yang labil dan hiruk pikuk pengunjung mall yg sedang di sibukkan dgn kegiatan hunting menghunting perabotan natal yg mebuat keadaan mall yg sy datangi semakin padat dgn jumlah org yg bejubel. Aksi sapa menyapa antara pengunjung satu dgn pengunjung lain adalah aktifitas yg lumrah yg dapat kita liat pada sikon seperti ini. Yep! Daripada kita malu bertanya sesat di jalan mending kita pasang muka tebal tapi selamat sampai tujuan.

Krn lantai bawah mall yg sgt  padat pengunjung akhirnya gue memutuskan untuk ke toko buku yg gue jamin gabakal bising dan kalau bisa di bilang ini adalah tempat favorite gue untuk bisa "Baca Gratis" ya kecuali kalo satpam yg sudah bosan ngeliat muka gue,gue bakal sadar sendiri dan memutuskan untuk keluar dari toko buku dan ngedumel di dalam hati "yaelah kabur ah!!......" (dari toko buku maksutnya hehehe)

3 jam berlalu (oke ini sangat lebay) gue hanya meng-hiperbolakan keadaan biar sedikit mendramatisir seperti cerita2 sinetron jaman sekarang  haha. "Apa?????????udah jam stengah7 mereka blm dtg juga" dalam hati gue ngomong sambil cacing2 di perut gue jg ikut keroncongan. Jgn heran gue bukan nunggu anggota geng gue tapi gue janjian sm temen gue buat jalan di hari sabtu yg sedikit miris dan hampir mencapai puncak kemelaratan krn uang buat jajan tidak memadai.

Gue memutuskan untuk berjalan sedikit memutari area lantai 2 mall ini dgn keadaan yg terluntang-lantung krn kelaparan. Aroma kopi di Excelso. Bau kue di Breadtalk. Semakin membuat cacing di perut gue geregatan untuk minta makan. “Oke sabar ya cing gue juga laper kok. Kita tuh udah soulmate jadi klo gue gamakan lo juga gamakan tp kalo gue makan yekali aja lo ga gue kasih jatah makan haha” candaan gue sambil berjalan melewati aroma kpoi dan kue itu.

“Nah itu mereka!!!! Akhirnya………..” kata gue sambil masukin handphone butut kedalam saku celana. “Udah daritadi Rom?” Ika bertanya dgn santainya dan tanpa muka bersalah. “Hehe iya gue dtg cepet karena mau nyari buku dulu” alasan yg sangat logis yg ada di kepala gue saat itu. “Nayulu ikha kesian kan anak org di suruh nunggu lama” Kak Karin yg memotong pembicaraan gue dgn Ika. Dan gue hanya tertawa menjawab pertanyaan Kak Karin tadi.

Gue, Ikha, Kak Karin dan Kak Ika memutusakn untuk jalan sedikit demi sedikit mengarungi kepadatan pengunjung di mall itu. Dan akhirnya kak ikha mengajak kita untuk cari tempat makan di luar. Kita akhirnya keluar dari kepenatan pengunjuk dan menghirup udara bebas di luar mall. “Aduhai………..nikmatnya” dalam hati gue sambil menghirup sebanyak2nya O2 yg tersebar luas di sekitaran mall.

Prak!!! Plok!!! Brum!!!! (bukan adegan org yg sedang melakoni akting tabrak lari ya) Bunyi pintu mobil dan gas dari mobil kak Karin yg perlahan mengantar kita keluar dari pintu gerbang moll.

“Kok lo keringatan Rom?” Tanya ikha dgn alis mengkerut keheranan. “Kepanasan nyet gue haha” jawab gue sembari mengambil tissue dari kak ika dan langsung me-lap muka yg mirip Justin bieber ini (ini jgn dipercaya ya hanya bualan belaka. Ooooo)

Di tengah perjalan yg sudah menunjukan pukul 08:15wita ini terjadi obrolan yg sangat dahsyat antara kubu depan dan kubu belakang. Mulai dari cerita misteri sampai kocak yg hampir jayus sekalipun jg ada. Kak ika dgn desahannnya. Kak Karin dgn lawakan lagu kangen bandnnya. Ika dengan cerita gebetannya yg udah punya pacar (kesian bgt tmn gue) dan gue sendiri dgn nyanyian Rihanna-Live your life (ini gapenting untung dibahas krn gue juga udah lupa lirik dan angkat tangan untuk disuruh menyanyikannya kembali)

Tanpa terasa mobil Kak karin udah parkir di rumah makan yg berukuran minimalis sehingga kita berempat perlu antri untuk mendapat tempat duduk. “Yes akhirnya selesi juga………!!!!” Dalam hati gue riang krn ngeliat meja makan yg sudah lama kami tunggu,sudah mulai dirapikan dan org2 yg duduk disitu sudah pada kenyang dan pulang

“Pesen apa mba mas?”Tanya pelayan rumah makan itu. “Mie kering satu mba. Mie celup pisah kuah 3 ya mba” jawab kak ika dgn nada yg amat sangat hafal menu makanan di rumah makan itu. Tapi……………kekacauan pun terjadi ketika pelayan itu bertanya “Minumnya apa?” Ika dgn nada yg lantang ngomong “Teh gapake botol mba………..” sontak pelayan dan kita ber3 heran dan langsung tertawa sekencang-kencangnya sampai membuat org yg  lagi makan seperti ingin melempari kita dgn kuah panas yg ada di dpn mereka sambil memasang muka sinis dengan mata yg melotot jalan kiri kanan mondar mandir salto kayang koprol dsb (ini sgt tidak mungkin dilakukan oleh mata manusia. Mohon jgn ditiru haha…)

“Ahhhhhhhhhhh ………kenyang bgt” dalam hati gue dan gue rasa temen gue yg lain juga sependapat dgn apa yg gue blg di dlm hati gue ini (ala2 pesulap yg mengetahui pikiran manusia). Sampai di meja kasir lagi dan lagi kejadian yg sgt memalukan terjadi. “Hedeh panas bgt” teriak kak ika yg tanpa sadar berdiri di samping kompor yg menggunakan kayu bakar sebagai apainya dan apinya yg sedikit mneggelora sehingga mengeluarkan percikan api cinta nya. “Hahahahaha.......” gue cuma ketawa dan tanpa sadar percikan api itu juga ingin mencuri perhatian gue dan akhirnya percikan apa itu masuk kedalam salah satu lobang hidung gue,yg gue jg gatau masuk di lobang hidung yg mana. Spontan gue ngecek hidung,gue takut terjadi sesuatu dan kalian bisa menebak kejadian apa yg takut gue alami itu. Ya bener bgt gue takut bulu hidung gue itu pada rontok krn sepercik api dari kompor itu. Tapi alhamdulilah percikan api itu tidak berniat jahat dgn bulu2 yg ada di dalam hidung gue. Gue, kak ika, dan ika pun langsung membayar makanan yg kami pesan dan langsung cabut dari tkp!!!!!

Tiba dalam mobil kita langsung duduk dgn posisi yg paling pewe dan perut yg sedikit begah krn kekenyangan. Di perjalan,kak Karin tiba2 keselek dan ngmg “Adu aduh tolong tolong tulang mie nyangkut di leher gue!!!!!!” Spontan kita juga heran dong masa iya mie ada tulangnya. Ternyata setelah di cek percek dan di kroscek lebih dalam lagi. Kak Karin pesen mie kering dan kak Karin malu krn makan mie kering pasti mengelurkan bunyi pas kita mengunyah mie itu. Garing2 gimana gitu makanya kak Karin langsug telen mienya tanpa dikunyah terlebih dahulu. Itulah hasil investigasi kami sekian dan terima kasih kami laporkan dari tempat kejadian perkara haha

Dan mulai dari situ kejadian demi kejadian kocak terus terjadi. Mulai dari nyetel lagu dgn volume yg yg ganyente sambil kaca mobil dibuka lebar biar volumenya mengelegar kemana-mana. Gue yg tereak2 gajelas manggil org yg ada di jalanan.  Ika dan kak ika yg tunduk seperti malu meliht kejadian itu dan gue tau dalam hati mereka, mereka berkata “etdeh ini org punya malu apa ga sih tereak gajelas kaya org gila” -_-

Ini bisa di bilang ababil jaman sekarang. Abg labil yg mulai mencari kebebasan dgn melakukan hal2 yg seru. Congrats!!!!!



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar